Kuncu-kuncu Cik 18

Saturday, December 18, 2010

tolak terima uji


ape perasaan korang bile ade orang yang korang tak kenal tibe-tibe masuk merisik..

bukan itu saja...sangat berhajat mahu menjadikan korang sebahagian dari hidupnya...

malah, begitu tegar meluahkan rase ingin memiliki korang tanpa rase malu dan tersipu-sipu..

tolak??? terus terima??? tengok rupa??? tengok harta??? ataupon uji dulu???


Suatu waktu dahulu, seorang wanita cantik bernama Mawiyah binti. Afzar yang hidup di tanah Arab memilih bakal suami dengan cara yang tersendiri. Selain cantik, Mawiyah juga terkenal sebagai gadis yang cerdas akalnya dan dari keturunan bangsawan.Tiga orang lelaki daripada keturunan bangsawan dan hartawan datang meminangnya. Mereka adalah Hatim At-Ta´i , An –Nabighah, dan seorang lagi hanya dikenali sebagai lelaki dari suku Nabit.

Mawiyah yang cerdik akalnya , memakai pakaian yang hodoh seperti orang tua lalu keluar menuju rumah ketiga-tiga lelaki tadi sebagai seorang pengemis. Di rumah lelaki dari suku Nabit, Mawiyah menerima tulang-tulang unta sembelihan dengan suka hati dan mengucapkan terima kasih. Di rumah An –Nabighah, Mawiyah menerima ekor-ekor unta sembelihan. Manakala, di rumah Hatim At -Ta´i yang sedang sibuk mengadakan persediaan untuk kenduri, Mawiyah menerima daging yang terbaik dari unta yang disembelihnya.

Mawiyah juga menguji hati budi ketiga-tiga lelaki itu dengan ciptaan syair mereka. Nabighah membaca syair yang memuji dirinya sendiri. Lelaki Nabit pula hanya ‘mengarut’ dan bercakap kosong, manakala Hatim pula mendendangkan syair yang melambangkan akhlak dan jiwa yang murni, yang perlu bagi setiap manusia.

Mawiyah tidak memberikan komen apa-apa terhadap syair Hatim. Sebaliknya, dia hanya mengarahkan pelayannya agar menghidangkan bahagian-bahagian unta hasil mengemis yang telah dimasaknya itu. Sup tulang unta dihidangkan kepada lelaki Nabit , ekor unta dihidangkan kepada Nabighah dan Hatim mendapat bahagian daging yang paling bagus . Barulah mereka sedar bahawa yang datang semalam adalah Mawiyah yang menyamar sebagai pengemis tua. Kedua-duanya tertunduk malu. Sementara Hatim senyum-senyum dan kagum akan kecerdikan Mawiyah. Dan Mawiyah tahu siapa yang harus dipilihnya.


semoga jodohku mampu membimbing aku ke jalan yang diredhai Allah..
###Ya Allah, ampunkan dosa-dosaku..

6 comments:

Anak Muar said...

alhamdulillah... semoga berbahagia

senpai adil said...

yeah! aku suke.. :D

cik 18 said...

anak muar

amin...bukan saya..hehe

cik 18 said...

senpai adil:

ape yg ko suke?

nerves said...

elehh..cover2 la tu..
wey..
cepat kawen tau..
n tahniah
wakaka

cik 18 said...

nerves:

haha..belajar pon xabes agi, nak kawin mende...
ni sebab bace satu majalah..tu yg tulis..